5 Tipe Orang Nyebelin di Angkot

Angkutan kota alias angkot, sahabat kita sehari-hari para pekerja dan pelajar kelas menengah untuk mengantar ke tempat beraktivitas. Murah meriah dengan segala warna-warninya.

Enaknya naik angkot selain karena murahnya adalah, kita tinggal duduk manis dan tunggu sang abang supir mengantar ke tempat tujuan, dan kita bisa ketemu dengan macam-macam orang. Tapi ini juga yang bikin nggak enak. Saking banyak dan beragamnya orang-orang yang ditemuin, adaaa aja yang bikin kita sebel sendiri. Apalagi kalau ketemunya pas di perjalanan pulang, setelah seharian capek.

Setelah melalui observasi yang mendalam, Nyunyu udah merangkum 5 tipe orang nyebelin yang bisa kamu jumpai di angkot, sebagai berikut ini.

 1. Makan tempat

Ini adalah tipe pertama dan paling sering dijumpai. Orang-orang ini suka merasa jatah tempat duduk yang mereka punya itu jauh lebih banyak dari yang seharusnya. Bentuknya macam-macam. Kadang duduknya miring, yang cowok duduk dengan kaki terbuka lebar, naruh tas atau barang di tempat kosong yang harusnya bisa ditempati orang lain, atau nyender ke orang lain.

Nyebelinnya lagi, kadang mereka nggak gerak cepet. Kalau emang angkotnya kosong, okelah, boleh taruh tasnya di bangku untuk sementara. Tapi kalau ada penumpang lain, tahu diri dong, tasnya itu ditaruh di lantai angkot atau dipangku supaya bisa ditempati orang lain. Kecuali bersedia bayar lebih. Wah, kalau uang sudah berbicara, pasti supir angkotnya juga belain…

 2. Ngerokok

Udah tau angkot itu sempit yah, sirkulasi udaranya juga segitu-gitu aja. Eh masih ada aja yang seenak jidat ngerokok. Mereka pikir dengan duduk di kursi depan, di samping supir, asap rokoknya nggak bakal menganggu penumpang lain. Padahal asapnya tetep bisa tercium dan mengganggu, karena masuk lewat jendela yang terbuka dan pintu. Ada lagi yang lebih nekat duduk di pojok dan sambil ngerokok. Yang kayak gini mah nggak usah ragu-ragu untuk kamu pelototin atau langsung tegur.

 3. Ngobrol kenceng banget

Ada kalanya kamu bakal ketemu dengan orang yang di pita suaranya seakan udah ada TOA-nya. Suaranya kenceng banget, padahal lagi ngobrol biasa sama orang di sebelahnya. Atau kadang ngobrol kenceng di telepon. Teleponnya di-loudspeaker, terus ngomongnya kenceng untuk ngimbangin suara dari loudspeaker itu. Persis kayak lagi pakai walkie-talkie.

4. Bayar nggak pakai uang pas

Stiker ‘bayarlah dengan uang pas’ di angkot emang bukan tanpa tujuan. Walaupun kadang nggak punya recehan atau jumlah yang benera pas, tapi usahain uangnya juga jangan terlalu gede. Jangan bayar pakai uang 50 ribuan padahal ongkos angkotnya 5 ribu, udah gitu masih pagi pas mau berangkat kuliah. Dijamin abangnya bete demi ngasih kembalian buat kamu. Salah-salah, malah kamu yang disuruh tuker uangnya sendiri di warung atau tukang jualan apa gitu di sekitar situ. Repot sendiri kan.

Dan kalau bisa, siapin ongkos sebelum kamu turun. Jangan pas udah turun, malah baru ngeluarin dompet. Apalagi setelah ngorek dompet lama banget ternyata uang yang dikeluarin 50 ribuan lagi. Yaelah, tong.

 5. Kriminal atau asusila

Senyebelin apapun orang-orang di 4 kategori di atas, yang ini sungguh paling nyebelin. Masih ada loh copet yang beroperasi di angkot dan biasanya mereka nggak sendirian. Saya pernah dua kali ngalamin. Pertama kali, salah satu anggota copetnya muntah. Yang kedua, pura-pura kram dan jatuh dari tempat duduknya di dekat pintu. Hadeuh…

Padahal itu pengalih perhatian doang. Mendingan langsung turun aja. Tapi pilih tempat yang ramai, jaga-jaga seandainya kamu diikutin, kamu bisa minta tolong ke orang di dekat situ.

Ada juga pria-pria otak kotor yang coba memanfaatkan kondisi sempit di angkot dengan grepe-grepe cewek di dekatnya. Kalau ketemu dua tipe yang kayak gini, terutama buat yang cewek, jangan tunjukkan kalau kamu takut. Iya, kamu pasti takut dan panik, tapi jangan tunjukkan itu. Nanti dia malah ngerasa makin leluasa untuk grepe kamu. Pasang tampang galak, pelototin, kalau perlu langsung aja tegur. “Mas, jangan kurang ajar, ya. Belom pernah kelilipan sendal jepit, ya?” Tentunya kamu juga harus liat situasi. Kalau angkotnya hampir kosong, mendingan langsung turun di tempat ramai, pastiin kamu nggak diikutin, dan tunggu angkot lain yang lebih ramai.

Itu tadi 5 tipe orang nyebelin yang bisa kamu temui di angkot. Kamu pernah ketemu sama orang-orang kayak gini? Coba ceritakan pengalamanmu di kolom komen, ya!

Related Posts